03 Desember 2008

Sabar = Slamet


Wah...wah... pagi hari tadi mungkin bakalan kejadian nubruk mobil kalo-kalo saja saya nggak sabar.
Begini neh critanya, jam 7.15 WIA (waktu Indonesia bagian Aceh) skalian brangkat ke kantor seperti biasa satu jalur dengan Yaya nganter dulu ke SMP Percontohan di Lamlagang. Nah pas abis nganter tuh, pasnya di depan bakso Mas Adi ada sebuah becak yang mau nyebrang dengan kesusahan karena jalanan pagi tadi emang padat. Nah kejadian pertama yang nggak abis kepikir tuh tiba-tiba saya menghentikan kendaraan untuk memberi lewat abang becak yang mo nyebrang itu. Padahal sesabar-sabarnya saya tu kalau di jalan kadang nggak mau ngalah kalau dipotong-potong kayak begituan.
kejadian kedua, kira-kira 275 meter dari bakso Mas Adi tiba-tiba mobil yang di depan saya ngerem mendadak, gara-garanya ada anak kucing yang baru belajar nyebrang. Padahal agak ngebut tuh mobil.
Baru deh tersadar. Seandainya tadi pas di depan bakso Mas Adi nggak ngasih lewat abang becak yang mau nyebrang, apa jadinya pagi hari yang baru cerah ini. Bisa-bisa nubruk mobil di depan. Untung...untung...
Emang kok berbuat baik itu ga ada ruginya, malah untung.

2 komentar:

Lyla on 3 Desember 2008 15.42 mengatakan...

sabarrr.... alon-alon asal kelakon hehehe

Kakang Hijrah on 6 Desember 2008 06.51 mengatakan...

Iya gung..batas itu juga ada sabarnya..

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template