13 Desember 2008

BSM baek yaa


Sabtu (13/12) pagi seperti biasa, abis nganter Yaya sekolah langsung nongkrongin motor Supra Fit andalan, puter-puter kota Banda Aceh yang lebih sepi dari hari-hari biasa. Dari pada ga ada kerjaan mending mampir ke ATM aja ambil duit buat persiapan besok minggu saya cabut ke Takengon (yang ini neh dah terpendam ribuan hari, soalnya sapa sih yang nggak pengen balik ke Takengon kalo dah ngrasain skali kesana & kebetulan lagi yang besok minggu tu perjalanan ketiga saya ke Takengon).
Balik lagi ke Banda, nah pas nyampe di ATM langsung aja ambil duit & nggak ada tuh perasaan-perasaan aneh atau ganjil apalagi mimpi dapat wangsit, tiba-tiba………setelah ngeliatin plus…plus… melototin print out atm yang masih hangat terkejutlah saya. Betapa tidak, saldo yang tertulis tuh bener-bener diluar mimpi yang semalem saya mimpiin. Masak iya sih saldo tabungan BSM saya 71.556.595 rupiyah.
Kembali saya cek lagi tuh atm. Pencet sana pencet sini, ternyata masih sama dengan print out yang tadi keluar. Kembali saya cetak tuh bukti saldo saya. Dengan nomer resi 6692 keluarlah cetakan kertas kecil dengan nominal yang masih sama seperti tadi ketika pertama jantung saya disentak begitu keras oleh selembar kertas yang dicetak mesin atm.
Dari pada saya pingsan di jalan langsung aja saya putar haluan, nggak jadi menikmati jalanan yang lagi sepi-sepinya itu.
Nyampe rumah pun saya trus masuk kamar, ambil laptop dan berdiskusi (soalnya hanya laptop saya yang kecil & imut-imut ini yang bisa ngasih saya solusi & dapat dipercaya banget). Top…top… tau nggak mosok atmku kok jadi buuuuanyak banget isinya ya? (nah mungkin gitu kali ya bahasanya kalo ngomong sama laptop).
Lah aku juga nggak tau lagi Goenk, yang nabung situ, yang sering habisin isinya juga situ, kok nanya ke aku yang manis ini sih!”, si laptop nyentak.
Waduh lha kok malah dimarahin saya sama si laptop ini”, pikir saya.
Atau jangan-jangan ini ada hubungannya dengan kemaren top…?”
Kejadian kemaren tuh gini, pas tanggal 11 saya nabung di bank, tapi waktu itu sedikit ada miskomunikasi dengan sang pegawai yang ngalayani. Trus aja, saya komplen ke cs-nya BSM lewat imel. Soalnya lewat imel tu lebih mudah je kalo mau ngenek-uneke sapa aja termasuk kritik mengkritik.
Selang sehari, kemaren sore tanggal 12 giliran si HP saya yang berdering kencang, kali ini deringnya beda, kalo yang beginian ini pertanda yang mau nelpon neh sebangsa BOS gitu. Ternyata eh ternyata, pertanda itu benar adanya. Yang nelpon tuh Pak Bos-nya BSM cabang Banda Aceh. Pak bos ini minta maap kepada saya, katanya maapin deh atas kurang nyamannya pelayanan kami. Intinya begitoh… kalo mo niruin persis seh yaa nggak bisa.
Abis tuh dikasih nomer hpnya pula. Waduh jadi tambah ga enak to saya ini, pekewuh gitu loh kalo orang Jogja bilang.
Kembali lagi ke permasalahan inti. Jadi apakah ada kait mengkait antara kejadian-kejadian diatas yang saya ceritakan tadi?
Saya yakin si laptop neh nggak bakalan tau jawabannya.
Yo wis lah kalo sempet besok habis dari Takengon tak cek lagi aja.
hanya Gusti Allah yang tau semua goenk…”, tiba tiba si laptop nyahutin

1 komentar:

Piyoh on 13 Desember 2008 21.13 mengatakan...

Baek ya....

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template