27 Maret 2009

Ruang Golput

2 komentar

Pagi hari tadi saya heran ngeliat di metro tv. Dia acara editorial yang bahas tentang DPR, masak sih komentar yang masuk semua nggak ada yang bagus-bagusnya buat anggota DPR.

Kasihan deh luh anggota DPR... buah jatuh nggak jauh dari pohonnya, itu pepatahnya. Salah ya hihihi...

Artinya gung?

Artinya seburuk-buruk perilaku jorok anggota DPR ya pasti ketahuan juga toh. mBikin masyarakat pada apatis dengan kualitas anggota DPR. Korbannya ya di Pemilu 2009 ini. orang-orang jadi super cuek dengan pemilu. Orang-orang jadi jadi su'uzon dengan caleg, walaupun kualitas moral mereka enggak jelek-jelek amat tapi ya kayaknya tetep jelek yang ini hehehe...

Bicara masalah per-golput-an, saya kira itu merupakan hak & kewajiban kita untuk golput seandainya! Ada seandainya loh ini, jadi jangan nuduh saya pro-golput ataupun golput-mania. saya teruskan yaa, seandainya kualitas caleg emang ga asyik gitu loh alias buruk.

Saya kira, ini menyangkut manfaat atau mudhorot. masak kita dipaksa nyentrang kalo nyentrang hanya untuk memasukkan koruptor-koruptor ke gedung terhormat negara kita ini. Ini kan jelas-jelas mudhorot gitu loh. Dan menyangkut pengharaman golput, berarti secara tidak langsung orang-orang yang mengharamkan ini turut serta membuat negara jadi mudhorot toh. Logikanya kan begitu. 

Tapi ya mau gimana lagi. Saya sebagai wong cilik hanya pasrah semoga pilihan saya ini adalah yang terbaik dari banyaknya pilihan yang baik-baik.

Weleh...weleh... bijaksana saya ya!hihihii

Kalau-kalau saja di DPR ada Fraksi Golput pasti deh jadi fraksi dengan jumlah anggota paling banyak.

dengan ucapan terimakasih, gambar saya culik dari http://jiwajuang.files.wordpress.com/2009/01/ 353183614lae7.jpg 

24 Maret 2009

Partai Dangdut Okay...

2 komentar

tung itung... itung.... pemilu tinggal brapa hari lagi?

Hueh... belum dapat rasa yang pas buat contreng partai mana yang bisa diandalkan. Katanya 5 menit di bilik TPS menentukan nasib kita 5 tahun kedepan. Nah inilah yang bikin saya tambah deg..degan hatinya gitu. Tanggung jawab morilnya begitu besar dengan apa yang musti kita contreng.

Ngomong-ngomong soal partai beraliran alternatif, saya jadi keingetan sama mimpi saya yang beberapa hari lalu membuat saya jadi kurang nyenyak tidurnya. Waktu itu saya bermimpi menjadi seorang Caleg dari suatu partai yang entah apa namanya. Dengan gaya khas layaknya caleg yang sudah profesional saya dengan partai saya ini menawarkan berbagai program 5 tahun kedepan. Membawa negeri ini aman, tentram, gemah ripah loh jinawi.

weleh...weleh...

Trus kenapa harus partai dangdut? ya ini cuma bentuk visualisasi mimpi saya saja. Gimana enggak! waktu itu dalam mimpi saya, saya melihat bahwasannya rakyat sekarang tidak butuh berbagai janji neko-neko ala partai-partai yang sekarang ini pada kampanye. Rakyat sekarang hanya butuh negara ini bergoyang sedikit saja. Nggak butuh duit banyak-banyak yang penting berbagai barang dapat terbeli. Nggak butuh yang aneh-aneh lah intinya.

Negara ini harus mak njenggelek dengan penuh semangat. Semangat untuk berubah ke arah yang lebih baik.

Oalah gunk, ngimpi kok macem-macem...

16 Maret 2009

"Koin Ajaib"

4 komentar

Di Jawa Timur sana Ponari, sang dukun cilik yang lagi heboh-hebohnya menyedot perhatian massa boleh berbangga dengan batu ajaibnya yang katanya mampu menyembuhkan berbagai penyakit. Seperti yang kita lihat di hampir semua televisi, pasien hanya menyediakan air putih kemudian sang dukun cilik mencelupkan batu ajaibnya ke dalam air yang dibawa tersebut. Abis tu selesai air dibawa pulang tinggal glek…diminum, berbagai penyakit bablas.

Lain ponari lain saya. Kalau tadi Ponari punya batu ajaib yang katanya bisa menyembuhkan berbagai penyakit. Saya juga punya barang ajaib yang juga bisa menyembuhkan penyakit pula. (Weleh…weleh…yang bener gunk. kayaknya sampeyan mau nyaingi dukun cilik Ponari apa gimana neh?)

Saya serius neh…dan sudah terbukti juga teruji. Begini neh ceritanya, dahulu kala saya tu nggak sengaja dapetin barang ajaib ini. Yah dari kebiasaan jajan di warung tetangga inilah yang membuat saya memperoleh barang ajaib yang ternyata bisa membantu menyembuhkan penyakit. Jadi bukan karena jatuh dari langit, tapi suer beneran dari warung tetangga yang ngasih kembalian jajan saya tadi. Barang saya ini berwujud koin bundar bertuliskan angka 100 cetakan Bank Indonesia.

Duit seratus perak inilah yang selalu saya manfaatkan untuk ngobati penyakit. Ketika saya sakit masuk angin langsung aja deh koin ajaib ini mulai digunakan untuk mengerok badan saya yang biasanya agak panas. Jadi bukan nyelupin uang ini kedalam air tapi siapin dulu balsam kemudian dioles dibadan langsung deh kerok kanan kerok kiri. Beberapa saat kemudian badan yang tadinya meriang bisa sedikit agak enteng.

Jadi buat temen-temen semua yang lagi masuk angin atau badan meriang coba saja koin ajaib saya ini. Yah sapa tau aja dengan ditambah doa, badan yang tadinya sakit bisa sembuh, sehat wal afiat :D

06 Maret 2009

ngeBakmi yook

6 komentar

Kalo kemaren saya cerita tentang teh poci n brongkos-nya Lek Min, sekarang saya mau ceritain lagi oleh-oleh saya dari Jogja yang telat crita kayaknya yak hahaha. Tapi gak apa yang penting tetep asiik.

Kali ini tentang bakmi. Ya bakmi... jangan salah lagi ya kalo ke jogja walaupun kotanya kecil warung makan tu ada aja dimana-mana. Maju selangkah ketemu warung bakso, maju selangkah lagi ketemu warung soto, maju selangkah lagi nemu warung sate, cape deh. Mosok selangkah makan selangkah makan kan kasihan perutnya. Nah kalo mau yang jalannya agak panjang datang aja ke warung bakmi Pak Pele yang ada di pojokan alun-alun utara, tepatnya pojok sebelah tenggara. Tapi jangan lewat jalan aspal loh, lewat aja di tengah-tengah lapangan hahaha becanda loh yang ini. Soalnya kalo kita jalannya lewat jalan aspal dijamin bakalan selangkah demi selangkah baru nyampe warung bakminya Pak Pele.

Seperti cerita saya yang kemaren juga, warung yang emang special masakin bakmi & nasi goreng ini pasti akan menghadirkan semangat kekeluargaan & gotong royong. Gimana enggak, kalo pas lagi penuh-penuhnya tuh kita ya harus nggelar kloso dhewe (gelar tikar sendiri) bersama sanak saudara atau sanak sahabat. Seperti yang saya alami kemaren pas lebaran, saya & kakak juga om&tante harus gotong royong gelar tikar. Warung yang buka tiap malem ini juga menghadirkan suasana romantis bintang-bintang yang bercengkrama di angkasa. Ciey...

Untuk masalah rasa sih nggak usah kuatir, soalnya bakmi ditempat ini special dibuat satu persatu dengan bara arangnya. Nah yang begini ini yang bikin kita dilatih untuk bersabar. Sangat pas dengan kata mutiara “orang sabar disayang Tuhan”. Dan semoga saja orang-orang yang pada makan di warung bakmi pak pele neh disayang Tuhan semua. Oiya selain kita dilatih bersabar dengan cara masaknya yang satu-satu ini kita juga bisa pesan bakmi atau nasgor sesuai dengan selera masing-masing. Mau yang pedas banget bisa, mau yang nggak pake telor oke, tapi kalo mau yang gratis nggak ada loh.

04 Maret 2009

ngeTeh Poci aaah...

4 komentar
Kalau bapak-bapak, ibu-ibu, om, dan tante semua pas lagi berlibur ke Jogja, nah pasti kan capek tu seharian jalan-jalan. Coba aja deh datang ke salah satu warung di pinggiran kota Jogja, pasti deh badan yang tadinya agak pegel-pegel bisa sedikit agak berkurang. Tapi yang pasti warung yang satu ini bukan warung pijet loh! Tapi warung teh poci. Yups...

Ceritanya begini neh...Kemaren pas mudik beberapa bulan yang lalu tu saya sempet-sempetin mampir ke warung sederhana di deket rumah. Nama warungnya warung teh poci Lek Min, sesuai dengan tema yang selalu hadir di hampir setiap warung-warung di Jogja yaitu kesederhanaan, warung ini cukup mewakilinya. Tapi jangan salah sangka warung yang bisa dijumpai di daerah Gumuk Indah ini menghadirkan “kemewahan-kemewahan” yang jarang dijumpai di warung sekelas Mc D.

Dengan harga menu yang tidak mencekik, jadi puas-puasin aja deh makan n minum sekenyangnya. Selain menu wajib teh poci, masih banyak makanan yang disediain Lek Min. Kebetulan kemaren saya makan brongkos yang memang di negeri Andalas mungkin nggak bisa ditemukan dengan gampang. Cerita tentang brongkos neh sebetulnya juga sangat romantis buat saya. Lha gimana enggak dari kecil saya sudah diperkenalkan dengan masakan yang satu ini. Kalo nggak salah ya, brongkos neh merupakan salah satu warisan kuliner di Jogja dan Jateng yang terbuat dari tahu, kacang kedelai, dengan kuah santan yang tidak terlalu kental dan asiknya lagi ditambah bumbu kluwak yang bikin aroma bertambah sedap. Tapi jangan salah loh, kalo di daerah tempel tu juga ada jangan(sayur) brongkos tapi beda isinya dengan yang di tempat Lek Min ini, soalnya kalo yang di bawah jembatan Tempel itu didalamnya dijampur juga dengan daging sapi.

Wah pokoke mantep marketep deh... oiya saya lupa kasih petanya ya! Jadi kalo ada yang mau berelaksasi sejenak di warung poci Lek Min ini naek becak aja atau kalau ada saudara nah itu lebih enak lagi tinggal suruh anter ke daerah Gumuk Indah, Desa Ngestiharjo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul. Kalo belum ngerti juga yang pertama, cari simpang empat wirobrajan, nah kalo sudah ketemu trus aja jalan ke arah selatan kira-kira sekitar 1 Km, jangan belok-belok ya sampai nemuin sekolah yang namanya SMM atau SMSR nah kalau dah ketemu sekolah seni itu, bisa juga langsung tanya sama penduduk atau orang yang lagi lewat pasti ditunjukin arahnya. Soalnya warung Lek Min ini Cuma dibelakang sekolah itu :)
Selamat berlibur & menikmati santainya teh poci...
 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template