18 Agustus 2010

Tips & Trik Belanja yg Goenk Bgt

3 komentar

Beberapa waktu yang lalu saya maen-maen ke toko souvenir yang ada di jalan KHA Dahlan deket-deket ma pasar aceh. Tujuan pertama saya sih sebenernya bukan buat belanja souvenir atau cinderamata khas Aceh yang memang di toko ini menurut pandangan mata saya lumayan kompelet lah dengan harga yang cukup bersaing untuk kantong anak muda seperti saya ini hehehe :D

Tujuan semula saya cuma mau liat-liat batek aceh yang ada di toko tadi, soalnya ada kawan STW yang mau pesen buat ngelengkapin koleksi batik seluruh nusantara. Salut deh buat STW hehehe. Lanjutkan terus perjuanganmu nak qiqiqi (saya niru-niru bu guru saya dulu kalo ngasih semangat ke murit-muritnyah).

Setelah meminta ijin sama yang jual toko itu saya keluarkan kamera saya yang imut-imut buat njeperet kain-kain batek koleksi itu toko. Sebenernya kalo melihat kain-kain yang dipajang tersebut saya mau kasih bocoran dikit ya, kalo kain tadi bukan batik tapi kain dengan motif batik. (nggak bikin bingung kan bocoran saya ini???? :D)

Trus lanjut cerita tentang tips n trik belanja tadi hehehe (sebelum ngelantur kemana-mana), saya juga mau ngasih bocoran dikit. Ini beneran sedikit soalnya nggak pake acara sambutan-sambutan layaknya para pejabat ngasih ceramah.

Dari kasus yang saya alami pada pagi itu (26/7) niatan saya yang semula mo ngeliat-liat motif batik berubah menjadi beli batik ada hal yang luput dari pandangan saya selama ini.

Adalah “Harga Pagi” itulah kata kuncinya.

Yah betul sekali dan tidak mengada-ada. Ketika berbelanja usahakan temen-temen, bapak-bapak, ibu-ibu dan sodara-sodara sekalian datang menjadi pembeli yang pertama. Kenapa harus pertama???? Yah itu tadi. Kita akan mendapatkan kata ajaib “Harga Pagi”. Setelah penjual mengeluarkan kata ajaib “Harga Pagi” bisa dipastikan potongan lebih akan menjadi milik kita. Penjual akan merasa tabu untuk menolak tawaran pembeli pertamanya. Dalam budaya yang mereka para penjual yakini, pembeli pertama itu akan mendatangkan pembeli-pembeli selanjutnya, selanjutnya, dan selanjutnya. Katanya sih dengan harga yang sedikit merugi, barang yang akan dibeli pantang untuk ditahan. Karena keuntungan lebih besar pasti akan datang dibelakangnya nanti.

Ehm… saya sih nggak mau komentar ya dengan keyakinan para penjual itu. Tapi kalo dihubung-hubungkan dengan ceramah Ustad Yusuf Mansur di tivi-tivi itu bisa jadi ada kaitannya, dimana sang ustad sering bercerita, beramallah dan akan ada balasan lebih darinya (ini saya nyimpulin sendiri…kalo ada salah-salah ya mohon dimaap :D).

Jadi kesimpulannya adalah berbelanjalah di pagi hari dan jadilah pembeli yang pertama untuk mendapatkan harga yang lebih “miring” dari harga normal. Tapi saya berpesan, tawarlah dengan harga yang wajar. Jangan mentang-mentang jadi yang pertama trus maen pukul aja seenaknya.

Ok. Selamat berbelanja…. ;)

Pesan penulis: kasus ini mungkin bisa jadi hanya untuk toko-toko tertentu saja jadi jangan salahkan saya kalo nggak berlaku di smua toko :p
 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template