04 Maret 2009

ngeTeh Poci aaah...


Kalau bapak-bapak, ibu-ibu, om, dan tante semua pas lagi berlibur ke Jogja, nah pasti kan capek tu seharian jalan-jalan. Coba aja deh datang ke salah satu warung di pinggiran kota Jogja, pasti deh badan yang tadinya agak pegel-pegel bisa sedikit agak berkurang. Tapi yang pasti warung yang satu ini bukan warung pijet loh! Tapi warung teh poci. Yups...

Ceritanya begini neh...Kemaren pas mudik beberapa bulan yang lalu tu saya sempet-sempetin mampir ke warung sederhana di deket rumah. Nama warungnya warung teh poci Lek Min, sesuai dengan tema yang selalu hadir di hampir setiap warung-warung di Jogja yaitu kesederhanaan, warung ini cukup mewakilinya. Tapi jangan salah sangka warung yang bisa dijumpai di daerah Gumuk Indah ini menghadirkan “kemewahan-kemewahan” yang jarang dijumpai di warung sekelas Mc D.

Dengan harga menu yang tidak mencekik, jadi puas-puasin aja deh makan n minum sekenyangnya. Selain menu wajib teh poci, masih banyak makanan yang disediain Lek Min. Kebetulan kemaren saya makan brongkos yang memang di negeri Andalas mungkin nggak bisa ditemukan dengan gampang. Cerita tentang brongkos neh sebetulnya juga sangat romantis buat saya. Lha gimana enggak dari kecil saya sudah diperkenalkan dengan masakan yang satu ini. Kalo nggak salah ya, brongkos neh merupakan salah satu warisan kuliner di Jogja dan Jateng yang terbuat dari tahu, kacang kedelai, dengan kuah santan yang tidak terlalu kental dan asiknya lagi ditambah bumbu kluwak yang bikin aroma bertambah sedap. Tapi jangan salah loh, kalo di daerah tempel tu juga ada jangan(sayur) brongkos tapi beda isinya dengan yang di tempat Lek Min ini, soalnya kalo yang di bawah jembatan Tempel itu didalamnya dijampur juga dengan daging sapi.

Wah pokoke mantep marketep deh... oiya saya lupa kasih petanya ya! Jadi kalo ada yang mau berelaksasi sejenak di warung poci Lek Min ini naek becak aja atau kalau ada saudara nah itu lebih enak lagi tinggal suruh anter ke daerah Gumuk Indah, Desa Ngestiharjo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul. Kalo belum ngerti juga yang pertama, cari simpang empat wirobrajan, nah kalo sudah ketemu trus aja jalan ke arah selatan kira-kira sekitar 1 Km, jangan belok-belok ya sampai nemuin sekolah yang namanya SMM atau SMSR nah kalau dah ketemu sekolah seni itu, bisa juga langsung tanya sama penduduk atau orang yang lagi lewat pasti ditunjukin arahnya. Soalnya warung Lek Min ini Cuma dibelakang sekolah itu :)
Selamat berlibur & menikmati santainya teh poci...

4 komentar:

aulia87 on 5 Maret 2009 14.25 mengatakan...

belum sempat ngerasa nih rasa teh poci...

JengSri on 5 Maret 2009 17.50 mengatakan...

Wah, ini salah satu kesukaanku nih. Jadi inget dikampun :). Thanks ya buat postingnya and salam kenal!

Agung Suryo on 6 Maret 2009 11.45 mengatakan...

@ aulia :
yang ini neh harus dicoba...

@ jeng sri:
semoga tambah sayang kampung & salam kenal balik :)

Lovely Dee on 14 Maret 2009 14.20 mengatakan...

Klo aq nge-teh poci di Wonosari gung... Jaman KKN dulu, taon jebot..Mantabs dah... Nasgithel pokoke.. Ra ngapusi..

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template