02 Desember 2010

Ngebut Benjut

1 komentar

Pagi tadi (2/12) saya berangkat seperti biasa jam 7 lewat-lewat dikit (lewatnya nggak sampe sejam kok) menuju kantor yang berjarak 7km dr rumah. Seperti biasa juga saya pun boncengin adek yang masih sekolah setiap paginya. Jadi total jarak dari rumah ke kantor yang tadinya 7km agak mbengkak dikit jadi sekitaran 12an km gitu.

Alhamdulillah jarak segitu masih terhitung enteng.... qiqiqi
Gimana enggak enteng??? cukup setengah jam ga ada pun dengan jalan agak ngebut dikit juga sudah sampe kantor. Terkadang pun masih sempat bersilaturahmi ke serang rekan buat sekedear sai helow melow sekedar mendengarkan curhatan qiiqiqi *tengak-tengok kanan kiri... ada tersangkanya ga ya???*

Berkaitan dengan judul postingan saya di atas. Yak betul sekali tentang tabrakan. amit-amit deh saya enggak minta loh :p
Tadi pagi yang memang kebetulan lagi mendung dan terancam hujan gitu karena cuaca teramat mendung menggantung membuat tangan saya memelintir gas *emangnya gas bisa diplintir2 yak???* sampe pol mentok gak bersisa. Dan ternyata hal yang sama pun hampir dilakukan sodara-sodara biker yg laen.

Nah kejadian seru akhirnya tak dapat dihindari lagi.... pas sampe daerah Ulekareng lewat terjadilah hal-hal yang tidak diinginkan.

Adalah tabrakan antara seorang pemuda dengan seorang bapak yang mau mengantar anaknya sekolah. Emosi tinggi si Bapak itu tak terhindarkan dan hampir-hampir saja terjadi pertandingan tinju di jalanan. Tapi untung tetap berpihak... tiba-tiba ada seorang bapak juga yang berprofesi sebagai polisi dengan tulisan provost di bahu tangannya dengan sigap melerai. Helm si bapak yang sudah terlanjur emosi dan hampir melayang ke wajah si pemuda itu tak jadi melayang. Pak polisi tersebut terus meredam emosi si bapak yang memang sudah memuncak di ujung kepalanya.

Saya pun kemudian terus memacu kereta saya sembari meninggalkan keributan yang tidak terlalu besar itu untuk melanjutkan perjalanan. Bukannya saya tak peduli dengan kejadian itu trus meninggalkannya, tapi saya berpikir toh sudah ada pak polisi yang secara badan lebih gede hehehe dan pastinya akan lebih cepat berdamai. Nah kalo saya yang mendamaikan bisa-bisa malah tambah keasikan tuh bapak dan pemuda berantemnya :))

Huff.... cape deh pagi-pagi dah ribut...

Trus perjalanan selanjutnya baru kira-kira bertambah 10 menit tiba-tiba terjadi hal yang mirip.

Adalah tabrakan lagi. ckckck....

tepat di daerah Neusu yang berdekatan dengan komplek militer ada seorang mbak-mbak yang berjalan terseok-seok dan nampak sekali abis mengalami kecelakaan. Keretanya masih hangat terkapar dijalanan.

Ehm,,, lagi-lagi saya melanjutkan perjalanan tapi sekarang dengan kondisi yang lain. Gas yang tadinya saya pelintir dalem-dalem mulai saya kendurkan. Saya pun berpikir lebih baik terlambat 2 menit dari pada harus mengalami kejadian serupa yaitu tertabrak.

Dan buat sodara-sodara saya semua... saya berpesan, "Jangan ngebut sembarangan!!!"
Ingat-ingat istri menunggu sodara-sodara smua di rumah dengan kondisi yang membahagiakan *buat yg sudah punya istri*
Ingat-ingat suami menunggu sodari-sodari smua di kamar tercinta *buat yg sudah bersuami*
dan ingat-ingat jangan ngebut.

Dan saya kembali teringat rambu-rambu lalu lintas di kampung saya di jogja sono "Ngebut benjut"

gambar dicomot dr http://deedaad.com/
 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template