24 Juli 2010

Museum oh Museum

0 komentar

Beberapa hari (19-20/7)yang lalu baru saja saya mengikuti rangkaian kegiatan di Museum Negeri Sumut dengan tajuk "Pameran Bersama Medan Perjuangan Bangsa Indonesia dalam Mencapai dan Mempertahankan Kemerdekaan serta Pekan Nasional Cinta Sejarah". Dalam rangkaian kegiatan tersebut kantor tempat saya biasa kerja sehari-hari ini menyelenggarakan dialog budaya dan pagelaran seni. Trus juga kegiatanlain diselenggarakan di museum ini adalah pameran bersama yang diikuti oleh 20an museum dari berbagai museum di seluruh Indonesia.

Ehm... salut saya buat perkembangan museum di Indonesia... begimana tidak, dari pantauan mata saya ini, pameran kemaren selain menyuguhkan koleksi yang cukup heboh juga mempu menyihir saya kalo kalo museum itu tidak seperti pandangan waktu kecil dulu yang ngeliat museum kok nampak sepi dengan koleksi yang tertata dengan kaku.

Namun,,,, *ciahahay bahasa saya unik kali ini ya :p*
Saya juga merasa trenyuh (bahasa indonesianya trenyuh itu apa ya???) kok nggak ada ya perwakilan dari museum negeri aceh yang ngikut di pameran bersama kemaren. Heran aja, museum yang dari Kalimantan jauhnya sana aja pada datang, tapi kok yang deket aja ndak datang pikir saya.

Sangat disayangkan memang museum negeri aceh nggak ngikutin pameran bersama tuh. Dengan adanya promosi yang dipersiapkan sebelum pameran berlangsung tentunya peserta dari luar daerah tidak perlu lagi membuat promosi ataopun iklan secara "mandiri" yang berbiaya mahhhal. Dan biasanya dengan program pameran yang telah dijadwalkan jauh-jauh hari ini mampu menarik pengunjung yang diluar kebiasaan sehari-hari dan ini terbukti dari beberapa hari selama saya di museum, pengunjung cukup padat walopun nggak sampe merayap :p

Aah... entahlah
Saya tidak mau menebak-nebak dari pada salah tebak. Pada saaat gencar-gencarnya tahun 2010 disematkan sebagai tahun kunjungan museum, masih saja ada daerah-daerah yang kurang peduli dengan museumnya. Saya jadi ingat kata senior saya (senior neh maksutnya orang yang lebih tua dari saya qiqiqiqi) kalo museum negeri di setiap daerah tuh ibarat miniatur dari budaya setiap daerahnya. Tapi kalo dengan budayanya saja nggak peduli bagaimana nasib daerahnya itu. Jangan-jangan para pemangku kebijakan daerah neh dah pada lupa ma asal-usulnya kali ya.

dan terakhir mari berwisata ke museum hehehe

Kalo mo liat pameran bersama masih ada tuh sampe tanggal 29 besok di Museum Negeri Sumatera Utara tempatnya di Jl.HM. Joni Medan, nomernya saya lupa :D
Ato kalo dari bandara nggak jauh-jauh amat kok paling 15 menit nyampe :)

14 Juli 2010

Goenk, Unyil & Takengon

2 komentar

Waduh lama juga ne ga mbuka si mblog saya yang satu ini...

Biasa kalo nggak mbuka-mbuka begitu ada beberapa sebab, salah satunya kebiasaan saya yang hobi mbikin akun baru entah imel maupun aplikasi-aplikasi entah berantah yang saya pun juga baru ngeliat skali trus langsung ndaftar akunnya. Trus yang menjadi masalah adalah saya lupa passwordnya wkkkkkkk =))

Selain dari pada sebab musabab diatas salah satu kebiasaan saya lagi adalah hobi mengganti-ganti password. Biasalah sok-sok orang terkenal dengan imel yang slalu diproteksi dengan keamanan berlebihan :p

ehm... oiya kemaren saya punya cerita dari hasil jalan-jalan liburan yang disambi bekerja di kota dingin Takengon.

Seperti biasa ketika saya jalan-jalan sendirian, saya selalu mengajak sepeda saya yang paling saya cintai sebagai teman biar nggak merasa sendirian. Sepeda lipat yang saya kasih nama unyil ini pokoknya paling yes sedunia deh. Dia nggak pernah mengeluh menahan berat badan saya yang lebih dari setengah kuintal ini *sepeda mana bisa ngomong ya???*

Cerita punya cerita tentang seli pujaan hati saya ini ketika saya ajak jalan-jalan ke Takengon ini mbikin saya patah hati.

Selidik punya selidik begini neh ceritanya...
Di suatu sore *ciey,,,,crita2 jaman dulu kan pasti awalannya kayak beginian neh* setelah cukup lelah mengurus kerjaan dari pagi sampe siang, segeralah saya kembali ke tempat penginapan dengan mengendarai becak motor yang bersliweran di sepanjang jalan di kota Takengon.

Kenapa saya harus mbecak???ya maklum saja pada paginya saya keburu-buru banget nggak sempat nyiapin si unyil buat nganter saya ke tempat-tempat "sakral" macam dinas-dinas yang berkaitan dengan pekerjaan saya.

Trus setelah bersih-bersih badan, walopun ga mandi, saya pun segera mengeluarkan seli saya si unyil buat nganter saya keliling kota. Lumayan lah cuci mata sore hari dan gosipnya cuci mata akan meningkatkan daya tahan tubuh. Ingat men sana in corpore sano, yang artinya didalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat pula....wkkkkk jadi inget pantun temen saya yang berbunyi: kuda hitam meringkik-ringkik, kata nenek anak muda sekarang sombong-sombong, krik,,,krik,,, ko semakin sore tambah nggak nyambong....

Kembali pada inti permasalahnnya goenk...
nah yang menjadi masalah itu ketika saya sedang asik-asiknya menggoes si unyil*ini minjem istilahnya para pesepeda di kota-kota* kok perasaan banyak orang yang merhatiin ya...

Wuah saya bagai artis neh pikir saya! Apalagi kalo yang berpapasan dengan saya anak-anak kecil yang lagi lewat. Mereka merhatiinnya ga tanggung-tangung, melototin dari ujung depan sampe ujung belakang weleh...weleh...

Malah ada yang bilang "keren kali oey.." siapa sih yang nggak kepalanya langsung membesar ke-ge er-an kalo dibilangin ma orang-orang "keren".

Ehm... ke-ge er-an saya semakin memuncak dan sebagai balasan *karena saya orang yang ramah*, saya pun membalas lirikan, sapaan orang-orang disekitar jalanan yang saya lewati itu dengan melambaikan tangan. Yah pokoknya dah mirip artis dari jakarta gitu deh wkkkk.

Namun apes, lagi-lagi apes.... Lah kok saya yang melambai-lambaikan tangan malah diketawain sejadi-jadinya. Loh...loh... ini begimana sih pikir saya. Tadi bilang keren lah ko sekarang malah pada ngetawain sih.

Oalah... apakah dunia ini sudah terbalik perputarannya, pikir saya lagi.

Usut punya usut... setelah memperhatikan, mempelajari akhirnya memutuskan dan menyimpulkan kalo orang-orang itu pada memperhatiin seli saya "si unyil" toh.
ehm... naseb-naseb... lagi-lagi saya salah menduga.

Pikir saya, orang-orang merhatiinnya ke saya eeeeeh ternyata malah sama si unyil. hahaha
berarti saya memang tidak salah pilih kamu nyil buat nemeni hari-hari saya. kamu memang lutcu beneran.....

sekedar info: foto diatas tuh waktu saya mau jalan-jalan ke pegasing yang jauh dari kota. pegasing tuh daerah perkebunan nanas yang cukup oke lah buat ngerefresh diri sambil nikmatin rujak nana dan rujak-rujak laennya :D

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template