18 Februari 2011

Slalu Ada Hikmah Dalam Kesempitan

4 komentar

Hari Kamis kemaren (17/2) emosi saya begitu menggelora begitu bangun tidur melihat sebuah kenyataan yang setidaknya tidak patut terjadi di sebuah negeri indah dan permai ini. Adalah mati aer sodara-sodara yang membuat emosi saya sedikit memuncak. Loh... memuncak ko sedikit *orang yang aneh*.

Yah seperti biasa PDAM yang kepanjangan dari Perusahaan Daerah Air Mampet ops... salah Air Minum ini lagi-lagi mengalami disfungsi ngalir *jangan macem-macem neh kalo baca tentang disfungsi kok trus ngarahnya ke yang ehm..ehm..*. Atau kalo sodara-sodara gogling trus masukin kata "disfungsi" pasti yang kluar paling atas adalah...... (coba sendiri aja ya sodara-sodara :p)

Kembali ke permasalahan aer mampet ini. Kebetulan sekali hari kemaren itu saya sudah berencana mo nyuci baju saya yang sudah bertumpuk tak karuan. Alhasil dalam mimpi pun rencana nyuci sudah tercetak dalam memori saya ini. Mak deg... *boso indonesiane opo iki???* tiba-tiba begitu kran air dibuka tak ada tetesan air yang mengalir.

Memerahlah muka saya *kartun banget*...
Jiwa nasionalisme saya langsung membuncah, "Ini tak dapat dibiarkan sodara-sodara.... ganyang malaisia". Weee ladalah edan-e kumat.

Pokoke inti cerita pagi itu saya enggak jadi nyuci. titik!

Dengan hati tegar pun saya akui, "mungkin belom berjodoh saya dengan cuci mencuci di pagi hari ini". Yang bisa saya lakukan pun hanya membesarkan hati saya sendiri. Mungkin kalolah saya belom berjodoh di pagi hari ini, sore nanti pastilah ada kesempatan kedua... ;)
*lebai*

Sore pun tiba...

Lagi-lagi sodara-sodara... kesempatan yang kedua ini pun saya belom dikasih izin oleh Tuhan untuk berjodoh kembali dengan cucian saya.

Dengan berbesar hati *lagi* saya pun memutuskan untuk mengakhiri kedongkolan hati saya dengan mencucinya secara manual. Basa kerennya ucek-ucek...

Detik berganti detik, menit berganti menit akhirnya selesei sudah cucian saya itu. "indah pada masanya" akakakaka mungkin itu kira-kira kalimat yang paling tepat untuk menggambarkan suasana hati saya... eh masut saya suasana hari itu dengan cucian yg bertumpuk.

Malemnya saya pun kembali teringat dengan kejadian dari pagi hingga sore itu. Ada apa ini??? Saya pun menerka-nerka, mungkin ada masut laen dibalik semua kejadian-kejadian sehari itu. Memori dari pagi kembali saya gelar. Dimulai dari bangun tidur hingga malam itu.

Oh... Tuhan memang maha bijak, maha segalanya. Saya teringat pergelangan tangan saya yang cedera beberapa waktu lalu sampe sekarang masih terasa ngilu alias cenut-cenut. Mungkin dengan mencuci secara manual, tangan kanan saya itu mendapat reaksi-reaksi yang menyegarkan dari gerakan-gerakan ngucek, mbilas hingga meres.

Terhapus sudah buruk sangka saya pada PDAM Aceh Besar yang biasa ngalirin aer ke rumah.

Skali lagi, saya pun kembali ingatkan kepada sodara-sodara bahwasannnya dibalik setiap kejadian pasti ada hikmahnya. Coba kita baca kembali ayat-ayat dalam Qur'an, "Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi(pula) kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui..."

Nah... Begitulah kira-kira cerita saya hari kemaren. Hikmah yang dapat kita ambil adalah berbaik sangkalah dengan etiap kejadian-kejadian.

*ngustad mode: on*

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template