18 Desember 2008

Ada Stasiun Balapan Di Dataran Tinggi Gayo




Tiga hari sudah jalan-jalan ke Takengon, kota terindah di Indonesiaku tercinta. sudah waktunya pulang gung.
Pagi hari (17/12) dinginnya udara plus gerimis kecil mungkin sengaja melepas, mengantar saya pulang untuk kembali ke Banda. Hari itu saya dapat jatah masuk mobil L300 dengan antrian kedua. Hahaha padahal nggak ngantri sama sekali ding.
Mobil L300 jurusan Takengon-Bireuen neh baru mau berangkat kalo sudah penuh, kalau-kalau bisa sih sampai umpek-umpekan baru tuh si sopir naek ke pelana & langsung gas pooool.
Sambil menunggu mobil L300 terisi penuh, sengaja saya duduknya di pinggir pintu sambil ngamati sekitaran pasar inpres Takengon. "Wah kayaknya neh akhir taun harus balik lagi neh," pikir saya sambil trus putar-puter kepala.
Tak sengaja tiba-tiba telinga saya ini langsung aja bergerak-gerak ke arah suara lagu yang rasa-rasanya begitu familier banget dengan suara lagu itu. Nggak salah banget...

Ning Stasiun Balapan
Kuto Solo sing dadi kenangan
Kowe karo aku
Naliko ngeterke lungamu

Ning Stasiun Balapan
Rasane koyo wong kelangan
Kowe ninggal aku
Ra kroso netes eluh ning pipiku

Da a... dada sayang
Da... slamat jalan

Janji lungo mung sedelo
Jare sewulan ra ono
Pamitmu naliko semono
Ning stasiun Balapan Solo

Janji lungo mung sedelo
Malah tanpo kirim warto
Lali opo pancen nglali
Yen eling mbok enggal bali

Ning Stasiun Balapan Kuto
Solo sing dadi kenangan

Ning Stasiun Balapan
Rasane koyo wong kelangan

Stasiun Balapannya mas Didi Kempot itu ternyata keluar dari salah satu mainan mobil-mobilan anak-anak yang digerakkan oleh sebuah koin.
Wah kaget bener neh, ternyata lagunya mas Didi Kempot juga digemari toh di dataran tinggi Gayo. weleh...weleh... untuk anak-anak lagi hehehe

buat mas Didi Kempot bravo dech... ditunggu penggemarnya tuh di Dataran tinggi gayo.

2 komentar:

Tukang Nggunem on 19 Desember 2008 16.07 mengatakan...

Aku yakin banget sing diputer kuwi bajakan...hahahaha...

goenk baik on 23 Desember 2008 16.29 mengatakan...

ora jul wong neng tengah2 kutho, ora neng sawah ki..

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template