04 Juni 2009

Kebodohan di Hari Rabu



Hari kemaren rabu (3/6) merupakan hari yang begitu kocak banget skaligus kebodohan yang tertunda untuk saya.

Setelah makan siang di keude bang Bagus selesai, seperti biasa dengan “kereta” yang paling setia menemani saya setiap waktu setiap saat bergaya biker-biker keren menjelajahi kota Banda Aceh (maksudnya putar2 kota aja). Pas lewat mesjid Biturrahman, tanpa dikomando saya yang dari tadinya ga jelas mau kemana, langsung meminggirkan kereta saya tepat di jambo ranup atau yang bahasa kerennya tempat orang jualan sirih. Mau ngapain gung? Weleh..weleh… bukan maksud hati untuk mendekati cewek-cewek yang ada di tempat itu tapi ini mau bernostalgila. Wuih bergaya banget kan…gimana nggak nostalgila. Setahun yang lalu atau tepatnya di tahun 2008 saya melakukan penelitian (sok..sok ilmiah neh:p) tentang makna ranup pada masyarakat Aceh. Nah mau nggak mau saya juga setiap saat waktu itu harus slalu dekat & jeli ngamati orang-orang di jambo ranup itu.

Nah ini adalah “kambek” saya untuk bernostalgila. Saya keluarkan uang ribuan dan bertukar transaksi (barter) dengan ranup (ramuan sirih pinang). Satu bungkus dapet 6 biji kalo masih ingat.

Nah sampe di kantor penasaran saya (sejak dulu kok nggak pernah mau masuk ketelen tuh ranup) kembali saya ulangi.

Dengan hati mantap sebiji ranup saya kunyah-kunyah. Mantab….(masih dengan kondisi normal). Habis tuh kira-kira 3 menit dikunyah2 saya mencoba menelannya dan….. huuuuak gila…. Susah banget sih mau nelan ranup satu ini (kondisi sedikit sempoyongan mau muntah).

Penasaran kembali memuncak. Gila bener neh ranup dari setahun lebih saya mencoba menelan ko ga pernah mau masuk2 ya ke kerongkongan saya ini. Saya jadi bertanya-tanya: “Tuhan apakah saya memang tidak berjodoh dengan sirih ini?” atau “Tuhan apakah cukup burger aja yang boleh masuk ke kerongkongan saya atau McD (ini booong banget…di Aceh gada McD hoey…jangan mau diboongin agung hahaha).

Ya sudah lah saya pasrah. Sedikit penasaran saya pun bertanya pada temen saya yang emang orang Aceh beneran (kalo saya ini kan orang Aceh “medhok” hahaha).

Ternyata bung!

Gila bin edan…baru tau ini (terlambat bgt sih). Ternyata orang makan sirih itu tidak pake acara ditelen-telen sgala. Weleh-weleh…indera pengamatan saya telah terbutakan. Jadi selama ini sirih tu cuma dikunyah-kunyah to!

Wedhus gembel pantes saja dari tahun bahula tuh sirih nggak mau aja di ajak masuk perut.

Huuhuuhuuu sebegitu bodohnya aku hari itu.

(ketawa sendiri hahahahaha)

photo: koleksi pak harun yang agung poto lagi (jadi poto dipoto)

2 komentar:

Seputar Tips on 7 Juni 2009 01.02 mengatakan...

Hahahaha...mas-nya ini mosok Sirih kok ditelen to mas..mas..

salam kenal..

tukang Nggunem on 7 Juni 2009 01.03 mengatakan...

Lha po simbahmu ora nginang to Gunk?? kok yo nganti ra ngerti nek suruh ki ora dilek...hahahaha...

 

mari berbuat baik Goenk Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template